oleh

Ini Program Baru ITB STIKOM Bali, Kuliah Sambil Magang Kerja di Singapura

LOKABALI.COM – Ada yang istimewa sehari menjelang perayaan HUT ke-19 ITB STIKOM Bali. Rektor Dr. Dadang Hermawan didampingi Wakil Rektor III Bidang Kerja Sama dan Inovasi, I Made Sarjana, SE, MM serta Direktur Kerja Sama, Pemasaran dan Humas Dra. Ni Made Astiti, MM.Kom menandatangani nota kerja sama atau Memorandum of Agreement (MoA) dengan Lithan Academy Singapura.

Program kuliah itu mencakup magang dan uang saku di berbagai perusahaan di Singapura. Pihak Lithan Academy Singapura diwakili langsung pendiri dan CEO Lithan, Mr. Leslie Loh.

KSU-Pemogan

Program itu resmi diluncurkan oleh Dadang Hermawan di sela perayaan HUT ke-19 ITB STIKOM Bali di aula ITB STIKOM Bali, Selasa (10/08/2021). HUT ke-19 ITB STIKOM Bali ini dilakukan secara daring dan luring.

Peserta yang hadir diantaranya civitas akademika ITB STIKOM Bali dan para wartawan.

Rektor ITB STIKOM Bali Dr. Dadang Hermawan menjelaskan, bidang magang yang ditawarkan Lithan Academy Singapura adalah Digital Bisnis bagi mahasiswa Program Studi (Prodi) Bisnis Digital dan Prodi Manajemen Informatika.

Software Engineering bagi mahassiwa Prodi Sistem Komputer, Prodi Teknologi Informasi, dan Prodi Manajemen Informatika. Lalu ada juga Digital System Adminitration untuk mahasiswa dari Prodi Sistem Informasi, dan Prodi Manajemen Informatika.

Disebutkan, magang ini khusus untuk mahasiswa ITB STIKOM Bali program S-1 atau D-3 angkatan 2021, 2020 dan 2019 kelas reguler (tidak termasuk kelas karyawan dan kelas internasional), dengan usia maksimal 35 tahun. Menariknya lagi, para mahasiswa tidak perlu ke Singapura untuk mengikuti magang tetapi tetap tinggal di Bali atau Indonesia, karena magang dilakukan secara online.

“Buat kami, di saat ulang tahun ke-19, ada rezeki datang tak terduga. Lithan Singapura mengajak kami untuk kerja sama pemagangan dan tentu saya langsung merespon sehingga kami menandatangani MoA kemarin,” kata Dadang.

Ditambahkan, MoA itu wujud terobosan ITB STIKOM Bali dalam Program Kampus Merdeka. Untuk mengikuti program magang Singapura ini, para mahasiswa hanya membayar biaya kuliah tahun pertama sebesar Rp 18.000.000, atau bisa dicicil dua kali masing-masing Rp 9.000.0000.

Jika mahasiswa tidak punya uang sebanyak itu tetapi ingin mengkuti program, maka bisa menggunakan pinjaman dari Bank Fajar sesuai syarat dan ketentuan yang berlaku di Bank Fajar.

“Jadi dengan program ini sekaligus kami sudah mewujudkan work from Bali to world industries,” tambah Dadang Hermawan di kampus ITB STIKOM Bali, Renon, Denpasar, Selasa (10/08/2021).

Sedangkan biaya kuliah tahun kedua hingga tahun keempat dibayar langsung oleh perusahaan penerima peserta magang di Singapura. Paktis, para mahasiswa kuliah secara gratis. Selain itu, sejak tahun kedua para mahasiswa sudah mendapat uang saku dari perusahaan magang tersebut, yang besarannya sesuai angkatan kuliah di ITB STIKOM Bali.

Untuk angkatan 2021, peserta magang mendapat uang saku tahun kedua sebesar Rp 1.500.000 per bulan, tahun ketiga uang saku sebesar Rp 3.000.000 per bulan, dan tahun keempat mendapat uang saku sebesar Rp 3.750.000 per bulan.

Untuk angkatan 2020, tahun kedua mendapat uang saku Rp 1.700.000 per bulan, tahun ketiga mendapat uang saku sebesar Rp 3.400.000 per bulan, dan tahun keempat mendapat uang saku sebesar Rp 4.350.000 per bulan.

Angkatan 2019, tahun kedua mendapat uang saku sebesar Rp 1.800.000 per bulan, tahun ketiga mendapat uang saku sebesar Rp 3.600.000 per bulan dan keempat mendapat uang saku Rp 4.600.000 per bulan,” beber Dadang Hermawan.

“Uang saku per bulan itu minimal, bisa naik tergantung kinerja perusahaan maupun kinerja peserta magang,” ujarnya.

Menurut Dadang Hermawan, syarat utama mengikuti program ini adalah ada kemampuan berbahasa Inggris, baik lisan maupun tulisan. Tidak perlu ijazah TOEFL, yang penting lancar berbahasa Inggris. Atau pada tahun pertama itu bisa mengikuti kuliah sambil kursus bahasa Inggris.

Lalu bagaimana mekanisme kuliah sambil magang ini?

Dadang Hermawan menjelaskan, tahun pertama, perkuliahan dilakukan secara daring full time oleh pihak Lithan Academy Singapore dengan total durasi perkuliahan sekitar 2.000 jam dan didamping olhe dosen ITB STIKOM Bali.

Menjelang kuliah tahun pertama berakhir (sekitar 2 bulan sebelumnya), para mahasiswa akan disalurkan magang ke berbagai perusahaan yang berkantor di Singapore dengan mengikuti prosedur rekruitmen yang berlaku di perusahaan tersebut.

Tahun kedua sampai dengan keempat (3 tahun), para mahasiswa akan melaksanakan magang secara on line sambil tetap kuliah, baik yang diberikan pihak Singapore (sekitar 90 jam per semester) maupun pihak kampus (sesuai dengan kurikulum kampus).

“Magang dilakukan dari hari Senin sampai dengan Jumat (40 jam) dan kuliah dilakukan di hari Sabtu dan Minggu atau di malam hari,” jelasnya.

Kuliah yang diberikan oleh mitra di Singapura dilakukan dalam bahasa Inggris dan selalu didampingi oleh dosen dari ITB STIKOM Bali. Perkuliahan yang diberikan oleh ITB STIKOM Bali menggunakan bahasa Indonesia atau bahasa Inggris.

“Tugas akhir atau skripsi dapat dibuat dengan menggunakan bahasa Inggris atau bahasa Indonesia,” terang Dadang Hermawan. (rls/*/Way)



Komentar

Berita Lain