oleh

Kedatangan Penumpang di Bandara Ngurah Rai Wajib Tes Swab

-Berita-358 views

LOKABALI.COM – Ketua Harian Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 (GTPP) Bali Dewa Made Indra mengatakan, pengetatan ekstra di penjagaan pintu masuk tersebut, dilakukan untuk mencegah carrier dari zona merah Covid-19 di luar Bali.

Sampai saat ini, kedatangan orang ke Bali melalui Bandara Ngurah Rai maupun Pelabuhan Benoa adalah repatriasi atau pemulangan PMI asal Bali dari luar negeri.

“Terhadap mereka ini, kita lakukan skrining luar biasa dengan langsung uji swab yang akan diperiksa dengan metode PCR. Selain itu mereka, baik PMI maupun non-PMI mesti menjalani karantina,” kata Dewa Made Indra usai menjadi narasumber Webinar di Kantor Diskominfos Provinsi Bali, Sabtu, 16 Mei 2020.

Uji sampel swab untuk kedatangan orang, menjadi protokol baku yang diterapkan oleh pemerintah provinsi Bali. Sekalipun, penumpang pesawat sebelumnya telah menjalani rapid tes saat keberangkatan.

Diakui, kebijakan pelonggaran penggunaan transportasi umum yang dikeluarkan Kementerian Perhubungan (Kemenhub) pada 6 Mei 2020 lalu, meningkatkan mobilisasi orang melalui jalur darat, udara dan laut.

Dengan memperketat skrining kesehatan, kata Dewa Indra, pihaknya sekaligus mengklarifikasi rumor soal pembatasan aktifitas warga Bali, namun permisif dengan pelintas yang masuk ke Bali.

“Ini disebabkan adanya kekeliruan persepsi di tengah masyarakat yang mesti segera diluruskan,” ujarnya.

Persyaratan yang harus dipenuhi oleh pelaku perjalanan sesuai SE GTPP No 4 Tahun 2020, tetap melarang untuk mudik.

tetap melarang atau membatasi perlintasan orang tapi dalam konteks pembatasan itu diberlakukanlah persyaratan-persyaratan,” kata mantan Kalaksa BPBD Provinsi Bali ini. (Way)

Komentar

Berita Lain